Kelaparan Massal, Taliban Desak Amerika Cs Keluarkan Dana Afghanistan yang Mereka Bekukan

BINGUNGBACA.COM – Pemerintah Taliban Afghanistan mendesak Federal Reserve AS dan bank sentral lainnya di Eropa mencairkan miliaran dollar cadangan uang mereka.

Hal ini guna segera mengentas krisis uang tunai dan kelaparan massal yang terjadi di negara tersebut.

Afghanistan diketahui menginvestasikan aset miliaran dolar di luar negeri, khususnya di Federal Reserve AS dan bank sentral lainnya di Eropa, tetapi uang itu dibekukan sejak Taliban menggulingkan pemerintahan lama yang didukung Barat pada Agustus lalu.

“Uang itu milik negara Afghanistan. Berikan saja uang kami sendiri,” kata juru bicara kementerian Ahmad Wali Haqmal kepada Reuters pada Jumat (29/10/2021).

“Membekukan uang ini tidak etis dan bertentangan dengan semua hukum dan nilai internasional,” tambahnya.

Seorang pejabat tinggi bank sentral meminta negara-negara Eropa termasuk Jerman untuk mengeluarkan uang milik Afghanistan dari cadangan untuk menghindari keruntuhan ekonomi yang dapat memicu migrasi massal ke Eropa.

“Situasinya putus asa dan jumlah uang tunai berkurang,” kata Shah Mehrabi, anggota dewan Bank Sentral Afghanistan, mengatakan kepada Reuters.

“Ada cukup sekarang … untuk menjaga Afghanistan sampai akhir tahun,” tambahnya.

“Eropa akan terkena dampak paling parah, jika Afghanistan tidak mendapatkan akses ke uang ini,” kata Mehrabi.

“Anda akan mendapat pukulan ganda karena tidak dapat menemukan roti dan tidak mampu membelinya. Orang akan putus asa. Mereka akan pergi ke Eropa,” katanya.

Kepergian pasukan AS dan banyak donor internasional meninggalkan Afghanistan tanpa hibah yang biasanya membiayai tiga per empat belanja publik.

Meskipun kekuatan Barat ingin mencegah bencana kemanusiaan di Afghanistan, mereka menolak untuk secara resmi mengakui pemerintah Taliban.

Haqmal mengatakan Afghanistan akan mengizinkan perempuan mendapatkan pendidikan, meskipun tidak di ruang kelas yang sama dengan laki-laki.

Hak asasi manusia, katanya, akan dihormati tetapi dalam kerangka hukum Islam, yang tidak akan mencakup hak-hak gay.

“LGBT… Itu bertentangan dengan hukum syariah kami,” katanya.

Mehrabi mengatakan dana mereka di Amerika Serikat ada $9 miliar, Jerman setengah miliar dolar, dan ada di negara-negara lainnnya.

Mehrabi juga mengatakan Afghanistan membutuhkan $150 juta setiap bulan untuk “mencegah krisis yang akan segera terjadi”, menjaga mata uang lokal dan harga stabil, menambahkan bahwa setiap transfer dapat dipantau oleh auditor.

“Jika cadangan tetap beku, importir Afghanistan tidak akan mampu membayar pengiriman mereka, bank akan mulai runtuh, makanan akan menjadi langka, toko kelontong akan kosong,” kata Mehrabi.

Taliban mengambil kembali kekuasaan di Afghanistan pada Agustus setelah Amerika Serikat menarik pasukannya, hampir 20 tahun setelah kelompok Islamis digulingkan oleh pasukan pimpinan AS setelah serangan 11 September 2001 di Amerika Serikat.

Editor: M Ihsan Yurin

Sumber: Reuter.com

Bagikan Tulisan Ini

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Mungkin Kamu Tertarik